Bilyet Giro: Pengertian, Syarat, Contoh & Bedanya dengan Cek

7 Feb 2022 Written by: Redaksi OCBC NISP

Apa itu bilyet giro? Berikut pengertian, contoh, dan jenisnya, yuk simak!

Bilyet giro adalah istilah yang cukup dikenal di kalangan masyarakat khususnya dalam transaksi perbankan. Sederhananya, bilyet giro adalah layanan pembayaran berbasis non-tunai di Indonesia. Istilah bilyet giro juga dipakai nasabah bank kepada bank agar untuk memindahbukukan uang kepada penerima lain.

Dilihat dari bentuknya, bilyet giro berwujud selembar kertas dan hampir mirip seperti cek. Walaupun mirip secara fisik, fungsi bilyet giro dan cek sebenarnya berbeda. Untuk selengkapnya, yuk simak ulasannya berikut ini!


Pengertian Bilyet Giro

Apa itu bilyet giro? Secara umum, bilyet giro adalah surat perintah dari nasabah kepada bank untuk meminta pemindahbukuan. Selain itu, arti dari istilah bilyet giro adalah suatu metode pembayaran atau dapat disebut pencairan dana yang berlaku untuk rekening giro. Surat perintah ini bertujuan untuk memindahkan sejumlah uang dari rekening nasabah tersebut kepada rekening penerima.

Nasabah yang disebut sebagai penarik bilyet giro adalah pemilik rekening giro di bank dan menerbitkan surat perintahnya. Sementara penerima adalah pemilik rekening yang namanya disebutkan dalam surat bilyet untuk menerima uang dari penarik.

Lalu, masa berlaku bilyet giro adalah 70 hari dari tanggal bilyet diterbitkan. Dengan kata lain, kadaluarsa bilyet giro dihitung setelah jangka waktu tersebut. Artinya bilyet akan hangus dan nasabah harus menerbitkan ulang.

Jumlah uang yang bisa dipindahbukukan melalui bilyet giro adalah maksimal Rp500 juta. Di sisi lain, keamanan transaksi surat ini lebih terjamin daripada nasabah menggunakan surat cek.

Hal tersebut karena proses transaksi bilyet giro harus ditarik dan diterima langsung oleh nasabah atau penerima kuasa. Apabila seumpama terjadi sebuah kesalahan pada transaksi ini, maka bisa langsung terblokir. Bahkan, dampaknya transaksi bilyet giro secara otomatis akan batal.


Persamaan Bilyet Giro dan Cek

Sebelum sobat OCBC mengetahui perbedaannya, Anda perlu memahami beberapa persamaan bilyet giro dan cek terlebih dulu, di antaranya:

  1. Secara definisi
    Cek dan bilyet giro adalah alat pembayaran berupa giral atau bisa disebut alat pembayaran menggunakan surat berharga.

  2. Perintah ke bank untuk menyerahkan dana ke penerima
    Kedua surat berharga ini juga merupakan bentuk perintah nasabah kepada bank untuk melakukan pemindahbukuan pada rekening nasabah.

  3. Masa berlaku
    Masa berlaku cek dan bilyet giro adalah sama, yaitu 70 hari sejak diterbitkan.

  4. Alat pembayaran di lembaga kliring
    Terakhir, kedua alat pembayaran ini bisa dijadikan sebagai bahan perhitungan pada lembaga kliring.


Perbedaan Cek dan Bilyet Giro

Selanjutnya, ada beberapa perbedaan dari kedua surat berharga ini. Adapun 5 hal yang menjadi perbedaan cek dan bilyet giro adalah:

  1. Pencairan dana
    Perbedaan pertama antara cek dan bilyet giro adalah dari proses pencairan dananya. Cek bisa secara langsung dicairkan secara tunai di bank. Sementara bilyet giro tidak langsung dapat dicairkan dalam bentuk uang.

  2. Uang tunai
    Cek berfungsi sebagai surat perintah dari nasabah kepada bank untuk membayar uang secara tunai kepada orang yang tertulis pada surat cek tersebut.

    Sementara fungsi bilyet giro adalah sebagai surat perintah dari nasabah tabungan giro kepada bank untuk memindahkan uang kepada orang yang tertulis dalam surat bilyet giro dengan syarat memiliki tabungan yang terdaftar pada bank tertentu.

  3. Sumber hukum
    Secara sumber hukum, cek memberlakukan Kitab Undang-Undang Hukum Dagang (KUHD). Sementara sumber hukum yang diterapkan pada bilyet giro adalah Peraturan Bank Indonesia (PBI).

  4. Biaya materai
    Pihak penarik cek akan diminta membayar biaya materai di bank sesuai ketentuan. Sementara penarikan bilyet giro tidak dikenakan biaya materai.

  5. Tanggal efektif dan tanggal penerbitan
    Pada surat cek, terkadang hanya tertulis tanggal penerbitan disebabkan adanya cek mundur. Sebagai contoh, Anda menerima cek dari teman Anda pada tanggal 24 Januari 2022, namun dalam cek tertulis tanggal 27 Januari 2022. Artinya cek tersebut baru dapat dicairkan pada tanggal 27 Januari 2022.

    Sementara bilyet giro selalu tertulis tanggal efektif dan tanggal penerbitan. Sebagai informasi, tanggal penerbitan ialah tanggal pembuatan bilyet giro. Sedangkan, tanggal efektif merupakan awal pemberlakuan perintah untuk memindahbukukan uang dari rekening pemberi ke rekening penerima.


Sifat Bilyet Giro

Sama halnya dengan alat pembayaran non tunai lainnya, bilyet giro juga memiliki sifat khusus yang menjadikan dirinya dianggap sebagai alat pembayaran non tunai paling aman. Beberapa sifat khusus dari bilyet giro adalah:

  • Mempunyai masa berlaku yang sudah disahkan.
  • Tidak bisa langsung dibayarkan secara tunai.
  • Pembayaran dilaksanakan saat tanggal jatuh tempo.
  • Bilyet giro bisa dibatalkan secara sepihak oleh penarik atau nasabah pemberi.

Syarat Bilyet Giro Menurut Bank Indonesia

Berdasarkan peraturan yang diterbitkan oleh Bank Indonesia (PBI) No. 18/41/PBI/2016 tentang Bilyet Giro, terdapat sejumlah syarat yang harus diperhatikan oleh penarik (nasabah pemberi bilyet giro), antara lain:

  • Bilyet giro tidak tergolong ke dalam surat berharga.
  • Penarik bilyet giro harus memenuhi syarat formal bilyet giro.
  • Penarik bilyet giro wajib memiliki dana yang cukup.
  • Penarik bilyet giro wajib menginformasikan kepada bank apabila bilyet giro ingin dibatalkan atau diblokir.

Aturan Bilyet Giro

Selain persyaratan yang harus Anda penuhi untuk menerbitkan surat berharga ini, ada beberapa aturan mengenai bilyet giro, antara lain:

  • Masa berlaku bilyet giro sampai dengan 70 hari
  • .
  • Jumlah maksimal nominal kliring adalah Rp500 juta.
  • Penulisan nama pemberi bilyet giro harus berada tepat di bawah tanda tangan.
  • Tanda tangan pemberi tidak bisa diulang.
  • Tanda tangan wajib ditulis secara manual menggunakan tinta.
  • Penyerahan bilyet giro ke bank harus dilakukan oleh pemberi langsung atau orang yang mewakili dalam surat kuasa.
  • Proses pencairan uang tidak bisa dipindahtangankan.
  • Perbaikan penulisan hanya boleh dilakukan tiga kali untuk masing-masing kolom isian.
  • Tanggal penerbitan dan tanggal efektif wajib ditulis.
  • Bilyet giro pada dasarnya hanya bisa diblokir, tidak bisa dibatalkan

Contoh Bilyet Giro

Mengacu pada peraturan yang disahkan oleh Bank Indonesia, terdapat beberapa macam syarat agar bilyet giro bank dapat tervalidasi. Berikut ini beberapa komponen atau contoh bilyet giro.

  • Terdapat judul "Bilyet Giro" dan nomor Bilyet Giro yang dimaksud.
  • Tertulis nama bank tertarik.
  • Tertulis perintah yang jelas.
  • Tertulis nama dan nomor rekening penerima bilyet giro.
  • Tertulis nama bank penerima.
  • Terdapat jumlah uang yang dipindahbukukan dan tertulis berupa angka maupun huruf selengkap mungkin.
  • Tertulis tempat serta tanggal penarikan.
  • Terdapat tanda tangan, nama lengkap dan lebih baik dilengkapi stempel persyaratan pembukaan rekening giro.

Cara Mencairkan

Cara mencairkan bilyet giro memang terbilang gampang. Hanya dengan bank menuruti apa yang ada di dalam surat perintah giro, maka uang akan berhasil ditransfer dari rekening bilyet giro penarik ke rekening penerima. Lalu setelah itu, penerima dapat melakukan tarik tunai uang dari rekening giro.


Cara Membatalkan Bilyet Giro

Pada dasarnya, bilyet giro tak bisa dibatalkan sebab terdapat aturan yang mengikat. Tetapi, bilyet giro bisa diblokir asalkan dilandasi dengan alasan kuat, seperti:

  • Bilyet giro dicuri atau hilang.
  • Tidak bisa digunakan karena bilyet giro rusak.
  • Masa berlaku bilyet giro sudah habis.
  • Cara membatalkan bilyet giro harus didukung dengan bukti surat pembatalan lalu diantar kepada pihak bank tertarik.
  • Apabila hendak memblokir bilyet giro yang hilang atau dicuri maka nasabah penarik wajib membawa surat keterangan dari kepolisian setempat.

Nah, itu dia penjelasan mengenai pengertian bilyet giro hingga perbedaannya dengan cek. Alasan penggunaan bilyet giro dianggap lebih praktis yaitu karena Anda hanya butuh untuk membuka rekening giro, lalu mengisi surat bilyet sesuai aturan, dan menandatangani nya.

Jika berminat bertransaksi bilyet giro, sobat OCBC bisa langsung mendatangi kantor cabang OCBC NISP terdekat untuk membuat rekening giro baru. Sampai jumpa!


Baca Juga:

Cerita untuk inspirasi

Read

Education, Daily Update - 16 Jun 2022

SKDP Adalah: Pengertian, Manfaat, Syarat & Cara Mengurusnya

Read

Education - 16 Jun 2022

Bank Swasta Adalah: Pengertian, Jenis, dan Contohnya

View All

Related Product

Cash Management

Cash Management

Solutions to effectively and efficiently manage your business
ONe Mobile
ONe Mobile

ONe Mobile

Tumbuhkan uang dalam 1 aplikasi bersama ONe Mobile yang baru.
Kredit Modal Kerja

Kredit Modal Kerja

Solusi pinjaman untuk memenuhi berbagai kebutuhan pribadi

Download ONe Mobile