SBI Adalah: Pengertian, Fungsi, Jenis, Suku Bunga & Contoh

14 Jun 2022

SBI adalah instrumen investasi yang dikeluarkan oleh Bank Indonesia.

Terdapat banyak instrumen yang dapat menjadi pilihan Sobat OCBC dalam melakukan investasi seperti reksa dana, saham atau obligasi. Salah satunya yakni Sertifikat Bank Indonesia atau biasa disingkat dengan SBI. SBI adalah instrumen investasi yang dikeluarkan oleh  Bank Indonesia.

Namun, sebagian dari Anda mungkin belum memahami lebih lanjut mengenai SBI. So, apa itu SBI? Yuk simak selengkapnya pada artikel di bawah ini.

Apa Itu SBI?

Sertifikat Bank Indonesia atau yang disingkat SBI adalah surat berharga yang dikeluarkan oleh Bank Indonesia. Menurut Bank Indonesia, SBI adalah surat berharga dalam mata uang rupiah yang diterbitkan oleh Bank Indonesia sebagai pengakuan utang berjangka waktu pendek.

SBI adalah salah satu metode yang digunakan untuk mengontrol kestabilan Rupiah oleh Bank Indonesia. Bank Indonesia bisa menyerap kelebihan uang primer yang beredar dengan cara menjual atau menerbitkan SBI. Dengan kata lain, fungsi SBI adalah untuk menekan laju inflasi.

Sertifikat Bank Indonesia adalah surat berharga yang dapat dibeli oleh semua kalangan, baik itu masyarakat umum hingga warga negara asing (WNA). Namun, Bank Indonesia lebih memprioritaskan penjualan SBI ini ke bank.

Pada dasarnya, SBI ini memiliki kesamaan seperti T-Bills yang dikeluarkan oleh bank sentral Amerika Serikat yang mana memiliki bebas risiko (risk free). Oleh karena itu, banyak dari lembaga perbankan yang menggunakan SBI untuk menyimpan dana nasabah yang belum tersalurkan pada jalur kredit karena bebas risiko itu tadi.

Selain itu, Sertifikat Bank Indonesia juga memiliki beberapa karakteristik. Adapun karakteristik Sertifikat Bank Indonesia adalah sebagai berikut:

  • SBI dikeluarkan tanpa warkat (alat pembayaran bukan tunai yang diperhitungkan melalui Kliring)
  • SBI dikeluarkan dan diperjualbelikan dengan sistem diskonto
  • Nilai tunai transaksi dihitung atas diskonto murni (true disconto)
  • Penghitungan nilai diskonto sebagai berikut : Nilai Diskonto = Nilai Nominal – Nilai Tunai
  • SBI memiliki satuan unit sebesar Rp1.000.000.
  • SBI tidak bisa dipasarkan di dalam pasar sekunder
  • SBI memiliki jangka waktu minimal satu bulan dan paling maksimal 12 bulan

Fungsi Sertifikat Bank Indonesia

Fungsi Sertifikat Bank Indonesia dibagi ke dalam dua fungsi. Adapun fungsi Sertifikat Bank Indonesia adalah sebagai berikut:

1. Bagi masyarakat

Bagi masyarakat, fungsi SBI adalah untuk mendapatkan keuntungan. Biasanya keuntungan tersebut dalam berbentuk bunga atau diskonto dan akan dibayar langsung saat di awal pembelian SBI.

Untuk besaran bunga, akan mengikuti peraturan Suku Bunga Bank Indonesia yang berlaku atau BI Rate. Selain itu, masyarakat juga sudah dapat membantu dalam mengatasi masalah perekonomian negara.  

2. Bagi negara

Bagi negara, fungsi SBI adalah untuk mengendalikan inflasi. Nantinya SBI akan menyerap kelebihan uang yang beredar di masyarakat khususnya di dunia perbankan, mengingat SBI adalah alat Operasi Pasar Terbuka.

Apabila penyerapan uang beredar di masyarakat bisa dikendalikan, maka inflasi akan lebih terkendali lagi dan terhindar dari risiko jatuhnya nilai rupiah.

Jenis-Jenis Sertifikat Bank Indonesia

Berdasarkan jenisnya, Sertifikat Bank Indonesia dibagi menjadi dua jenis yaitu SBI umum dan SBI syariah. Bedanya hanya terletak di prinsipnya, yaitu SBI syariah menggunakan prinsip syariah.

Tujuan adanya SBI syariah yaitu untuk mewadahi lembaga perbankan syariah yang ingin membeli SBI di Bank Indonesia. Dasar SBI syariah sudah tertuang di dalam Peraturan Bank Indonesia (PBI) Nomor 10/11/PBI/2008 mengenai Sertifikat Bank Indonesia (SBI) Syariah.

Penentuan Suku Bunga SBI

Penentuan tingkat suku bunga SBI adalah pada setiap penjualan mekanisme lelang di pasar, biasanya dalam periode bulanan. Bank Indonesia telah menetapkan BI Rate sebagai patokan di setiap lelang setiap hari Rabu sejak 2005.

SBI memiliki jangka waktu minimal satu bulan dan maksimal 12 bulan dengan perhitungan dimulai tanggal transaksi sampai dengan tanggal jatuh tempo. Biasanya, suku bunga SBI dihitung dengan cara sistem bunga tunggal atau diskonto.

Kelebihan dan Kekurangan Sertifikat Bank Indonesia

Adapun kelebihan dan kekurangan Sertifikat Bank Indonesia adalah sebagai berikut:

  • SBI memiliki risiko investasi yang cukup rendah apabila dibandingkan dengan investasi saham maupun reksa dana
  • Bisa lebih cepat menikmati imbalan karena SBI termasuk investasi jangka pendek
  • Keuntungan dapat dikelola langsung dalam bentuk investasi lain
  • SBI rentan terhadap inflasi
  • Keuntungan yang didapat terbilang rendah dibandingkan instrumen investasi lainnya

Contoh Sertifikat Bank Indonesia Asli

Adapun contoh Sertifikat Bank Indonesia asli sebagai berikut:

 sbi

Cara Membeli Sertifikat Bank Indonesia

Umumnya, pembelian Sertifikat Bank Indonesia hanya dikhususkan untuk perusahaan perbankan saja. Namun, tak menutup kemungkinan untuk masyarakat umum bisa juga apabila ingin membelinya. Anda bisa mengunjungi bank atau pialang yang telah bekerjasama dengan pemerintah dan Bank Indonesia.

Pembelian biasanya dilaksanakan pada hari Rabu. Setelah Anda membeli SBI, pemilik dapat memperjualbelikannya lagi tanpa harus terlibat proses balik nama. Namun, sertifikat bisa diperjualbelikan apabila belum berlaku jatuh tempo.

Nah, demikian penjelasan lengkap mengenai apa itu SBI serta semua karakteristik Sertifikat Bank Indonesia. Terakhir, Anda bisa temukan beragam informasi menarik terkait investasi dan manajemen keuangan dengan menelusuri laman OCBC berikut.

Baca Juga:

Cerita untuk inspirasi

Read

Education, Daily Update - 16 Jun 2022

SKDP Adalah: Pengertian, Manfaat, Syarat & Cara Mengurusnya

Read

Education - 16 Jun 2022

Bank Swasta Adalah: Pengertian, Jenis, dan Contohnya

View All

Related Product

Obligasi

Obligasi

Alternatif investasi untuk diversifikasi portfolio dengan memperoleh kupon/tingkat suku bunga tetap
Reksa Dana

Reksa Dana

Kemudahan investasi dengan aman dan nyaman untuk masa depanmu

Download ONe Mobile