Apa itu Aset? Ini Pengertian, Jenis, Sifat, & Contohnya

15 Jun 2021 Ditulis oleh: Redaksi OCBC NISP

Ingin membuka bisnis dengan profesional? Pahami dulu tentang aset yuk!

Aset adalah salah satu komponen terpenting dalam sebuah bisnis. Ada berbagai definisi aset, mulai dari berdasarkan sudut pandang akuntansi sampai sudut pandang bisnis secara umum. Kali ini, OCBC NISP akan mengajak Anda mempelajari pengertian aset, jenis-jenis, sifat, dan contohnya. Jadi simak pembahasan berikut sampai habis.


Pengertian Aset

Aset adalah sumber-sumber daya bernilai ekonomi milik pribadi/perusahaan dan diharapkan bisa menghasilkan keuntungan di masa mendatang. Sementara itu di dunia akuntansi, pengertian aset adalah komponen aktiva tercantum dalam laporan neraca dan dibandingkan jumlahnya dengan pasiva (liabilitas dan ekuitas).

Meski banyak orang menggunakan istilah “aset” untuk menyebut benda milik seseorang, nyatanya aset tidak harus selalu dimiliki 100% oleh pemegangnya.

Sebagai contoh, sebuah perusahaan memiliki mesin operasional yang kepemilikannya 100% didanai dari hutang. Mesin operasional tersebut tetap diperlakukan sebagai aset. Akan tetapi, sebagai gantinya perusahaan mengeluarkan biaya pembayaran hutang dari segi liabilitas.


Sifat-Sifat Aset

Setelah mempelajari pengertian aset, kali ini kita akan membahas beberapa ciri-ciri aset yang membedakannya dari jenis kekayaan lainnya. Selengkapnya tentang sifat aset adalah sebagai berikut.

  1. Memiliki Nilai Ekonomi
    Sifat pertama aset adalah memiliki nilai ekonomi, sehingga dapat diperjualbelikan atau ditukar menjadi kas. Oleh karenanya, benda-benda yang dapat dikategorikan sebagai aset hanyalah benda-benda dengan daya guna dan masih diinginkan oleh pembeli. Semahal dan seunik apapun sebuah benda, tidak dapat digolongkan sebagai aset jika tidak punya daya guna.

  2. Dapat Menghasilkan Keuntungan di Masa Depan
    Selain punya daya guna, aset juga memiliki sifat dapat menghasilkan keuntungan di masa depan. Keuntungan tersebut dapat diperoleh dengan cara berbeda-beda, mulai dari melalui penjualan sampai pemanfaatan untuk operasional bisnis.

  3. Dikuasai Oleh Suatu Pihak
    Sifat selanjutnya aset adalah dikuasai oleh suatu pihak, baik dengan sertifikat kepemilikan atau belum bersertifikat. Anda hanya bisa menyebut sebuah kekayaan sebagai “aset” jika pengelolaan dan pemanfaatannya telah dieksploitasi oleh pihak tertentu.

    Sebaliknya, jika Anda menemukan suatu harta tapi tidak tahu siapa pemiliknya, maka Anda tidak dapat menyebut harta tersebut sebagai aset. Kecuali terjadi pemindahan hak milik harta tersebut secara sah kepada Anda.

  4. Berasal dari Transaksi di Masa Lalu
    Sifat terakhir aset adalah diperoleh dari transaksi di masa lalu. Anda tidak dapat menggolongkan kekayaan yang diperoleh di masa mendatang sebagai aset, karena penguasaannya masih belum pasti.

    Sebagai contoh, Anda menjual mobil seharga Rp200 juta secara kredit kepada seorang teman. Per bulan ini, Anda telah mendapatkan pembayaran sebesar Rp175 juta. Dengan demikian, jumlah aset Anda hanyalah Rp175 juta, bukan Rp200 juta.


Jenis-Jenis Aset Berdasarkan Konversi

Setelah membahas pengertian aset dan sifatnya, kali ini kita akan membahas jenis-jenis aset. Ada beberapa cara membagi jenis aset, yaitu berdasarkan konversi, fungsi, dan fisiknya. Pada bagian pertama ini, kita akan membahas jenis aset berdasarkan konversi (proses mengubahnya menjadi kas).

  1. Aset Lancar
    Aset lancar adalah aset dengan tingkat likuiditas tinggi, sehingga dapat diubah bentuknya menjadi kas dengan cepat. Jika ingin mencairkan aset lancar menjadi kas, Anda tidak perlu menunggu waktu lama untuk memprosesnya. Beberapa contoh aset lancar adalah saldo bank, deposito, obligasi, saham bursa, dan piutang.

  2. Aset Tidak Lancar
    Sementara itu, aset tidak lancar adalah kebalikan dari aset lancar. Akuntan punya istilah lain guna menyebut jenis aset satu ini, yaitu aset tetap.

    Aset tidak lancar/aset tetap adalah aset yang likuiditasnya rendah, sehingga mengubahnya menjadi kas membutuhkan berbagai prosedur. Sekali dicairkan, aset tidak lancar akan susah didapatkan lagi, karena pemindahan kekuasaannya juga sulit.

    Beberapa contoh aset tetap adalah brand, merk dagang, data supplier, channel distribusi, bangunan, mesin, dan tanah.


Jenis-Jenis Berdasarkan Fungsi

Setelah membahas aset lancar dan aset tidak lancar, kali ini kita akan membahas jenis aset berdasarkan fungsinya dalam proses bisnis. Ada dua jenis aset berdasarkan kegunaannya, yaitu aset operasional dan non-operasional.

  1. Aset Operasional
    Aset operasional adalah aset yang dirawat dan diolah perusahaan guna menghasilkan profit secara berkelanjutan. Efektivitas aset operasional sangat bergantung pada sistem dan para pengelolanya. Di lingkup operasional, benda-benda termasuk aset adalah uang kas, mesin, bangunan, prosedur kerja, paten, merk dagang, inovasi, kecerdasan tenaga kerja, dan hak cipta.

  2. Aset Non-Operasional
    Sementara itu, aset non-operasional adalah aset bukan dari kegiatan operasional internal perusahaan. Meski jarang dikenal, sebagian besar aset non-operasional penting untuk prospek pendanaan jangka panjang. Di bidang non-operasional, beberapa hal yang termasuk aset adalah valuasi perusahaan, obligasi, hasil investasi, dan pencairan jaminan/asuransi.


Jenis-Jenis Aset Berdasarkan Bentuk Fisik

Jenis aset terakhir yang akan OCBC NISP bahas adalah aset berdasarkan bentuk fisiknya, yaitu adalah sebagai berikut:

  1. Aset Berwujud
    Aset berwujud (tangible assets) adalah aset dengan bukti fisik nyata, sehingga dapat disaksikan dan dikelola dengan panca indera. Aset berwujud umumnya dapat dikuantifikasi dan diukur kualitasnya dengan mudah, dan rentan mengalami depresiasi (penyusutan nilai). Beberapa contoh aset berwujud adalah properti, uang tunai, dan perlengkapan perusahaan.

  2. Aset Tidak Berwujud
    Aset tidak berwujud (intangible assets) adalah kebalikan dari aset berwujud, karena bentuknya abstrak dan tidak dapat dianalisa dengan panca indera. Contoh aset tidak berwujud antara lain brand, hak cipta, hak paten, merk dagang, dan franchising.


Demikianlah penjelasan tentang pengertian aset, jenis-jenis aset, dan contohnya untuk sobat OCBC sekalian. Pemahaman tentang aset adalah ilmu dasar yang wajib Anda pelajari sebelum menjalankan usaha, sehingga luangkan waktu memahami cara kerjanya ya. Selamat belajar mengelola bisnis!


Baca Juga:

Story for your Inspiration

Baca
Holiday season! Tips persiapan dana liburan

Daily Update, Edukasi, Tips & Trick - 24 Nov 2022

Holiday season! Tips persiapan dana liburan

Baca
Travel Goal dengan Life Goals

Daily Update, Edukasi, Tips & Trick - 24 Nov 2022

Travel Goal dengan Life Goals

See All

Produk Terkait

Nyala

Nyala

Dorong ambisimu untuk wujudkan kebebasan finansial, karena Tidak Ada Yang Tidak Bisa dengan Nyala OCBC NISP
ONe Mobile
ONe Mobile

ONe Mobile

Tumbuhkan uang dalam 1 aplikasi bersama ONe Mobile yang baru.
Wealth Management

Wealth Management

Cash Management

Cash Management

Kelola bisnis jadi lebih mudah dan nyaman

Download ONe Mobile