Break Even Point (BEP): Manfaat dan Rumus Cara Menghitungnya

16 Jun 2021 Ditulis oleh: Redaksi OCBC NISP

Ingin memulai bisnis? Belajar tentang break even point (BEP) dulu yuk!

Break even point adalah komponen perhitungan bisnis terpenting bagi pengusaha. Tanpa memahami cara menghitung break even point, pebisnis terancam mengalami kerugian mendadak. Dalam bahasan kali ini, OCBC NISP akan mengajak sobat memahami BEP, manfaat break even point, rumus cara menghitung hingga contohnya.


Pengertian Break Even Point (BEP)

BEP, atau break even point adalah perhitungan keuangan dasar yang menunjukkan berapa modal dibutuhkan untuk membuat produk berjumlah sekian. Oleh sebab itulah, BEP selalu menunjukkan persamaan jumlah biaya dan harga produk.

Bagi seorang pengusaha, pemahaman tentang break even point adalah hal mutlak. Tanpa kemampuan menghitung BEP, pebisnis akan mengalami banyak masalah, mulai dari kesulitan menentukan margin laba sampai memprediksi kapan bisnisnya balik modal.


Manfaat Break Even Point

Setelah membahas pengertian break even point, kali ini kita akan membahas lebih detail bagaimana pentingnya BEP bagi pengusaha. Adapun manfaat break even point adalah sebagai berikut.

  1. Mengetahui Biaya Total Produksi
    Poin pertama manfaat break even point adalah untuk mengetahui total biaya yang dikeluarkan demi memproduksi sejumlah barang. Saat melakukan perhitungan BEP, Anda juga otomatis menghitung biaya produksi Anda, mulai dari biaya tetap (fixed cost) sampai biaya variabel (variable cost).

  2. Sebagai Dasar Perhitungan Laba
    Di dunia bisnis, ada istilah margin profit, yaitu ukuran standar profit atas setiap buah produk. Jika ingin menentukan margin profit, break even point adalah hal pertama yang perlu Anda hitung. Sebagai contoh, Anda ingin mendapat profit sebesar Rp10 ribu per produk terjual. Maka harga produk Anda idealnya adalah nominal BEP ditambah dengan margin profit tersebut.

  3. Estimasi Waktu Balik Modal
    Manfaat break even point berikutnya adalah untuk mengetahui estimasi balik modal. Mayoritas bisnis harus rela merugi di awal pendirian, karena brand awareness produk belum terbangun.

    Agar tahu sampai kapan kerugian ini terjadi, pebisnis harus mengetahui berapa banyak produk harus terjual sekaligus lama penjualannya. Tanpa BEP, estimasi jumlah produk terjual tidak akan bisa dihitung, sehingga durasi penjualan juga tidak dapat diperkirakan.

  4. Analisa Profitabilitas Bisnis
    Poin terakhir manfaat break even point adalah untuk menganalisa apakah bisnis benar-benar bisa menghasilkan keuntungan. Perhitungan break even point adalah pondasi guna menentukan profitabilitas. Anda tidak akan tahu bisnis Anda profit atau rugi tanpa mempelajari cara menghitung break even point.


Elemen-Elemen Dalam BEP

Setelah membahas manfaat break even point, kali ini OCBC NISP akan menjelaskan beberapa elemen penyusun BEP. Adapun elemen-elemen break even point adalah sebagai berikut.

  1. Biaya Tetap (Fixed Cost)
    Elemen pertama break even point adalah biaya tetap, atau disebut juga dengan fixed cost. Biaya tetap adalah biaya pokok yang akan selalu dikeluarkan perusahaan, bahkan saat tidak memproduksi apa-apa. Beberapa contoh biaya tetap misalnya biaya sewa gedung, biaya perawatan mesin, kendaraan, dan sebagainya.

  2. Biaya Variabel (Variable Cost)
    Elemen berikutnya break even point adalah biaya variabel. Kebalikan dari biaya tetap, nominal variable cost mengikuti jumlah produksi yang dihasilkan perusahaan. Beberapa hal termasuk ke dalam variable cost adalah biaya bahan baku, biaya tenaga kerja, peralatan sekali pakai, dan sebagainya.

  3. Biaya Campuran (Mixed Cost)
    Biaya campuran atau mixed cost adalah kombinasi biaya tetap dan variabel. Biaya ini biasanya memiliki nominal default yang wajib dibayarkan meski tidak ada aktivitas produksi. Akan tetapi, saat produksi dilakukan, jumlahnya juga akan terus meningkat mengikuti output produksi. Contoh-contoh pengeluaran yang termasuk mixed cost misalnya tagihan listrik, tagihan air, biaya bensin kendaraan, pelumas mesin, dan sebagainya.

  4. Harga Pokok Penjualan (HPP)
    Setelah biaya-biaya dijumlah, akan terbentuk satu elemen BEP baru, yaitu harga pokok penjualan (HPP). Harga ini merupakan harga murni yang nominalnya sama persis dengan BEP, bahkan banyak orang menyebut keduanya sinonim. Sama dengan BEP, nilai laba di dalam harga pokok penjualan adalah 0.

  5. Margin Laba
    Elemen terakhir break even point adalah margin laba, sesuatu yang wajib Anda tambahkan pada harga produk begitu BEP-nya terhitung. Seperti sudah dijelaskan di atas, penentuan margin laba ada dalam kekuasaan Anda sebagai pemilik bisnis. Anda bisa menetapkan margin laba dengan nominal berapapun, sesuai harga jual produk yang Anda inginkan.


Baca Juga:


Cara Menghitung Break Even Point & Rumusnya

Setelah membahas pengertian break even point, manfaat, dan elemen penyusunnya, di bawah ini akan dibahas cara menghitung break even point dengan berbagai metode. Selengkapnya tentang rumus-rumus break even point adalah sebagai berikut.

  1. Per Unit
    Cara menghitung break even point pertama adalah dengan menggunakan metode BEP per unit. Tolak ukur metode ini adalah nominal fixed cost, yang kemudian dibagi dengan harga per unit setelah dikurangkan variable cost. Metode BEP per unit ini cocok jika Anda ingin mengetahui kontribusi produk per unit terhadap pencapaian laba penjualan.

    Rumus break even point per unit (BEP Per Unit) yaitu:
    BEP Per Unit = Fixed Cost / (Harga Per Unit - Variable Cost Per Unit)

    Contoh break even point per unit:
    Per April 2021, operasional PT. Sinar Agung menghabiskan fixed cost sebesar Rp150 juta untuk memproduksi 100 ribu produk, dengan variable cost per unit adalah Rp60 ribu, dan harga per unit produk adalah Rp100 ribu. Maka BEP per unit-nya adalah:

    BEP Per Unit =
    = Rp150,000,000 / (Rp100,000 - Rp60,000)
    = Rp150,000,000 / Rp40,000
    = Rp3,750

    Dengan demikian, BEP Per Unit PT. Sinar Agung per April 2021 adalah Rp3,750.

  2. Per Penjualan
    Poin kedua cara menghitung break even point adalah dengan berlandaskan pada nilai penjualan. BEP Per Penjualan adalah BEP yang dihitung berdasarkan biaya tetap dibagi selisih antara harga jual dan perbandingan variable cost dengan harga.

    Berdasarkan metode ini, rumus break even point adalah:
    BEP Per Penjualan = Fixed Cost / [1 - (Total Variable Cost/Harga Total)]

    Contoh break even point per penjualan:
    Per Januari 2021, Pak Aman berhasil mendapatkan omzet sebesar Rp100 juta, dengan pengeluaran fixed cost sebesar Rp20 juta dan variable cost sebesar Rp40 juta. Dengan demikian, BEP per penjualan Pak Aman adalah:

    BEP Per Penjualan =
    = Rp20,000,000 / [1 - (Rp40,000,000/Rp100,000,000)]
    = Rp20,000,000 / (1 - 0.4)
    = Rp20,000,000 / 0,6
    = Rp33,333,333

    Dengan demikian, BEP Per Penjualan Pak Aman bulan Januari 2021 adalah Rp33,3 juta.

  3. Per Biaya
    Metode terakhir perhitungan break even point adalah berdasarkan biaya pokok, minus margin laba atau harga jual. Cara menghitung break even point per biaya inilah yang paling sering digunakan, karena rumusnya jauh lebih mudah.

    Berdasarkan biaya, rumus break even adalah sebagai berikut:
    CV. Sejahtera Tani di bulan Maret 2021 memproduksi 500 unit pupuk, dengan fixed cost sebesar Rp15 juta dan variable cost sebesar Rp60 ribu per unit pupuk. Jika berdasarkan biaya, maka BEP CV. Sejahtera Tani adalah:

    Total Variable Cost = Rp60,000 X 500 unit = Rp30,000,000

    BEP Per Biaya =
    = (Total Fixed Cost + Total Variable Cost) / Total Unit
    = (Rp15,000,000 + Rp30,000,000) / 500
    = Rp45,000,000 / 500
    = Rp90,000

    Dengan demikian, BEP per biaya CV. Sejahtera Tani pada Maret 2021 adalah Rp90 ribu/unit. Jika ingin profit, maka CV. Sejahtera Tani harus menetapkan harga pupuk per sak lebih tinggi dari BEP tersebut.


Demikian bahasan tentang apa yang dimaksud dengan break even point, manfaat, rumus, cara hitung, dan contohnya. Perhitungan BEP adalah proses yang wajib ditempuh setiap pebisnis sebelum meluncurkan produknya ke pasar, jadi jangan sampai Anda lewatkan ya! Jika Anda ingin buka bisnis tapi kesulitan pendanaan, tenang! Yuk ajukan pendanaan UMKM ke OCBC NISP sekarang!


Baca Juga:

Story for your Inspiration

Baca

Edukasi, News Update, Life Series - 30 Jul 2021

Startup unicorn dan decacorn melantai di IHSG

Baca

Edukasi, Nyala - 27 Jul 2021

Mengenal Apa Itu Kartu GPN & 5 Keuntungan Memilikinya

See All