Komoditas: Pengertian, Jenis, Klasifikasi, dan Sistem Dagang

21 Mar 2022 Ditulis oleh: Redaksi OCBC NISP

Apa yang dimaksud dengan komoditas? Berikut penjelasan lengkap dan contohnya.

Dalam dunia perdagangan, komoditas adalah suatu istilah yang kerap dijumpai karena erat kaitannya dengan perilaku konsumen dari berbagai kalangan dan mudah diperjual belikan seperti hasil bumi suatu wilayah atau negara.

Kalau Sobat OCBC langsung tertuju pada emas, perak, aluminium, batu bara, gas alam, maupun logam sebagai beberapa contoh komoditas, Anda tak sepenuhnya salah. Untuk lebih jelasnya, simak pembahasan lengkapnya dalam artikel berikut ini, yuk!


Apa itu komoditas?

Beberapa dari Sobat OCBC mungkin pernah mendengar istilah komoditas sebelumnya. Namun, tahukah Anda apa itu komoditas secara spesifik? Dalam dunia perdagangan, pengertian komoditas adalah barang atau produk yang dapat diperjualbelikan guna memperoleh keuntungan.

Oleh karena itu, bisa disimpulkan bahwa komoditas adalah sekumpulan benda dengan wujud kasat mata yang bisa disimpan dalam jangka waktu tertentu untuk ditukar dengan produk lain yang setara harga dan jenisnya.

Jika mengutip dari KBBI, pengertian komoditas adalah benda niaga mentah yang standarnya dapat dikategorikan berdasarkan kualitas masing-masing benda untuk diperjualbelikan secara impor maupun ekspor demi memperoleh profit.


Karakteristik pasar komoditas

Setelah mengetahui apa itu komoditas, Anda juga sebaiknya mengerti beberapa karakteristik pasar komoditas. Berikut penjelasan lengkapnya.

Salah satu karakteristik paling umum dalam pasar komoditas adalah ketahanan prinsip dalam hal permintaan dan penawarannya. Maksudnya, seluruh aspek pada kedua prinsip tersebut dipercaya menjadi pengaruh besar dalam pasar komoditas.

Prinsip yang merupakan pengaruh utama dalam pasar komoditas adalah permintaan tak bisa dipenuhi apabila penawaran sedang terbatas. Sebaliknya, penawaran yang menggunung juga akan sia-sia apabila permintaannya terbatas.


Jenis-jenis komoditas

Agar meningkatkan pemahaman Anda, berikut adalah beberapa jenis komoditas yang perlu Anda teliti lebih lanjut.Agar meningkatkan pemahaman Anda, berikut adalah beberapa jenis komoditas yang perlu Anda teliti lebih lanjut.

  1. Komoditas energi
    Jenis pertama dalam komoditas adalah komoditas energi. Pengertian komoditas energi pada hakikatnya berkaitan dengan kehadiran energi dalam bumi seperti bahan bakar ataupun sejumlah produk pertambangan lainnya.

    Secara umum, produk atau komoditas dalam jenis ini mencakup minyak bumi seperti diesel, bensin, light sweet crude, brent crude oil, dan crude oil. Tak hanya itu, jenis komoditas energi juga kerap kali memperjualbelikan batu bara dengan satuan berupa ton, metrik dan barrel.

  2. Komoditas pertambangan
    Jenis selanjutnya adalah komoditas pertambangan. Secara umum, komoditas pertambangan dibagi menjadi dua kelompok besar yaitu logam industri dan logam berharga. Beberapa dari Anda pasti sudah tahu bahwa contoh komoditas pertambangan logam berharga dapat berupa platinum, emas, palladium dan perak.

    Sedangkan, contoh komoditas pertambangan logam industri memiliki cakupan yang lebih luas, antara lain magnesium, titanium, nikel, alumunium, tembaga, timah, karbon, besi dan masih banyak lagi.

  3. Komoditas pertanian
    Dalam sektor pertanian, pengertian komoditas adalah produk yang dihasilkan langsung dari alam dan biasanya dibagi menjadi dua golongan umum yaitu hasil perhutanan serta hasil pertanian.

    Kini, Anda dapat menjumpai komoditas perhutanan dan pertanian dijual berdasarkan satuan berat berupa gantang, ons, ton atau kilogram. Pada sektor perhutanan, beberapa contoh komoditas indonesia yang sudah banyak diekspor ke luar negeri adalah kapas, karet, sawit, atau rotan.

    Sedangkan komoditas pertanian mencakup berbagai macam hasil alam untuk dikonsumsi seperti gula, beras, kedelai, gandum, kopi dan masih banyak lagi.

  4. Komoditas peternakan
    Jenis terakhir komoditas adalah sektor peternakan. Dari namanya saja sudah pasti diketahui bahwa varian hasil yang ditawarkan biasanya mencakup seluruh sektor peternakan mulai dari pakan hewan, telur, susu, serta daging dari hewan-hewan ternak seperti ayam, ikan, bebek, kambing atau sapi.


Klasifikasi komoditas

Mengingat bahwa komoditas adalah benda yang dapat diperjualbelikan secara ekspor maupun impor, maka berikut merupakan beberapa klasifikasi penting untuk diperhatikan sebelum melakukan proses jual beli.

  1. Komoditas lunak
    Pengertian komoditas lunak adalah barang atau produk yang secara umum merupakan hasil dari sektor pertanian, perhutanan maupun peternakan. Misalnya bahan makanan berasal dari tumbuhan, daging-dagingan dari hewan ternak, atau tanaman hutan seperti kelapa sawit dan masih banyak lagi.

    Dinamakan sebagai komoditas lunak karena jenis dan harganya cenderung menghadirkan pergerakan fluktuatif sehingga dapat naik atau turun tanpa peringatan dini dan secara tiba-tiba tergantung, pada kondisi iklim wilayah sekitar.

    Oleh karena itu, harga dan keberadaan komoditas lunak biasanya tidak bisa diprediksi dengan akurat mengingat iklim serta kondisi cuaca yang terus berubah serta memiliki perbedaan signifikan pada setiap wilayah di tanah air.

  2. Komoditas keras
    Komoditas keras adalah produk yang umumnya merupakan hasil ekstraksi atau pertambangan besar yang meliputi minyak bumi maupun logam-logam berharga. Para ahli menyebutkan bahwa komoditas keras kerap kali didominasi oleh kehadiran jenis komoditas energi seperti batu bara, minyak bumi maupun gas alam.


Komoditas berjangka

Pernahkah Sobat OCBC mendengar apa itu komoditas berjangka? Dalam dunia perdagangan, komoditas berjangka adalah perjanjian jual beli atas suatu komoditas yang sebelumnya sudah ditentukan mengenai harga serta waktu penjualannya secara spesifik.

Beberapa contoh komoditas berjangka antara lain logam, sumber energi atau bahkan bahan pangan. Mengingat sifatnya berjangka, harga komoditas tersebut biasanya telah ditentukan jauh sebelum akad jual digelar.

Dengan begini, pihak penjual dapat memperoleh kepastian bahwa komoditasnya sudah pasti akan dibeli sehingga kedua belah pihak bisa mencegah adanya penurunan permintaan maupun persediaan yang terbatas.

Beberapa contoh komoditas ekspor Indonesia yang juga diberlakukan dengan sistem berjangka antara lain produk tekstil, karet, hingga otomotif.


Sistem perdagangan komoditas

Seperti yang telah disebutkan sebelumnya, secara umum sistem perdagangan komoditas adalah permintaan dan penawaran. Hal ini kerap menimbulkan risiko bahwa harga barang kerap kali bergerak secara fluktuatif dan mampu berdampak bagi perdagangan komoditas.

Dalam sistem perdagangan ini, fluktuasi harga cenderung berubah-ubah karena pengaruh beberapa faktor antara lain kemampuan produksi, kebijakan pemerintah, kondisi alam, politik ekonomi dan faktor tak terduga lainnya.

Secara umum, pelaku dalam pasar komoditas bisa dibedakan menjadi produsen dan spekulan. Meskipun keduanya memiliki profesi yang sama yaitu berdagang, namun prinsipnya tetaplah berbeda.

Sebagai contoh, produsen kerap kali melindungi harga dengan kontrak berjangka agar komoditas mereka tak jatuh harga sebelum masa panen. Sedangkan, spekulan dipercaya tidak menggunakan kontrak berjangka dan cenderung memilih untuk memanfaatkan perubahan harga komoditas mereka demi keuntungan melimpah.


Fluktuasi harga

Anda pasti sudah sering mendengar istilah fluktuasi harga, bukan? Beberapa ahli menyebutkan bahwa fluktuasi secara tidak langsung merupakan sebilah pedang bermata dua yang mampu memberi risiko kerugian tinggi bagi pedagang komoditas.

Meski fluktuasi didefinisikan sebagai gejala naik turun harga yang dapat menyumbang dampak buruk di pasar komoditas, penjual dan pembeli bisa bersama-sama mencegah risiko satu ini dengan cara menganalisis kebutuhan pasar dengan lebih terorganisasi.

Beberapa cara yang dapat dilakukan antara lain adalah membatasi permintaan dan penawaran dalam pasar komoditas meski risiko kerugiannya juga tak kalah besar.

Demikian penjelasan seputar apa itu komoditas yang berhasil OCBC rangkum untuk Anda. Dari pemaparan di atas, Anda pasti semakin paham bahwa nyatanya Indonesia sendiri memiliki banyak komoditas yang telah di ekspor ke luar negeri.


Nah, bagi para Sobat OCBC yang tertarik dengan informasi terkini soal bisnis dan ekonomi, sampai jumpa di artikel selanjutnya, ya!



Baca Juga:

Story for your Inspiration

Baca

Investasi - 9 Mei 2022

Investasi bertahap dengan Reksa Dana Berjangka

Baca

Investasi - 9 Mei 2022

Pasar Saham: Sell in May and Go Away?

See All

Produk Terkait

ONe Mobile

ONe Mobile

Download ONe Mobile