Berapa Biaya PNBP? Yuk, Simak Penjelasannya di Sini!

27 Sep 2022 Ditulis oleh: Tim Redaksi OCBC NISP

Biaya PNBP adalah tarif yang dibayarkan oleh pembeli dalam transaksi properti.

Pajak merupakan penerimaan negara dan menjadi hal wajib yang perlu dituntaskan oleh setiap individu maupun suatu badan. Secara umum, pemasukan negara dibagi menjadi dua, yaitu penerimaan pajak dan penerimaan negara bukan pajak atau PNBP.

Biaya PNBP adalah kisaran tarif yang wajib dibayarkan oleh setiap individu guna mewujudkan tujuan nasional dan sudah tertuang dalam undang-undang. Untuk penjelasan lengkapnya, yuk simak artikel di bawah ini!

Apa Itu Biaya PNBP?

Sesuai dengan namanya, Penerimaan Negara Bukan Pajak atau biaya PNBP adalah suatu sumber pemasukan negara yang berasal dari masyarakat dengan maksud untuk mencapai tujuan nasional dan didasarkan pada Undang-Undang Dasar 1945.

Untuk subjek dari biaya PNBP adalah orang per individu dan badan usaha atau lembaga, baik itu berasal dari dalam maupun luar negeri. Sementara itu, subjeknya yaitu meliputi semua aktivitas yang akan menjadi sebuah sumber pemasukan negara di luar pajak serta hibah.

Berdasarkan Undang-Undang No.20 Tahun 1997, Penerimaan Negara Bukan Pajak atau biaya PNBP merupakan seluruh pemasukan pemerintah yang bukan berasal dari penerimaan perpajakan negara. Adapun beberapa klasifikasinya yaitu:

  • Pemasukan yang berasal dari pengelolaan dana pemerintah.
  • Penerimaan dari pemanfaatan sumber daya alam.
  • Penerimaan yang berasal dari pengelolaan kekayaan negara yang dipisahkan.
  • Pemasukan dari kegiatan pelayanan yang dilakukan pemerintah.
  • Penerimaan yang didasarkan pada putusan pengadilan dan berasal dari pengenaan denda administrasi.
  • Penerimaan dalam bentuk hibah yang merupakan hak pemerintah.
  • Penerimaan lainnya yang diatur dalam Undang-Undang.

Sementara dalam praktiknya, ada beberapa objek PNBP. Di antaranya meliputi:

  • Pemanfaatan sumber daya alam
  • Pelayanan
  • Pengelolaan kekayaan negara dipisahkan
  • Pengelolaan barang milik negara
  • Pengelolaan dana
  • Hak negara lainnya

Contoh dari pemungutan biaya PNBP adalah pemanfaatan layanan paspor, KITAS, perpanjangan SIM, pembayaran tilang, dan biaya administrasi terhadap pelayanan publik dari Kementerian atau lembaga pemerintah lainnya.

Jenis dan Biaya PNBP Adalah

Menurut undang-undang, tarif atas jenis PNBP berbentuk tarif spesifik dan atau tarif ad valorem. Maksudnya, biaya PNBP bisa berbeda-beda tergantung dari jenisnya sendiri.

Penghitungan biaya per jenis PNBP juga memiliki pertimbangannya masing-masing, serta tiap tarif sudah diatur dalam aturan berbeda. Adapun jenis dan biaya PNBP adalah sebagai berikut:

1. Pemanfaatan Sumber Daya Alam

Biaya PNBP jenis pemanfaatan sumber daya alam meliputi tarif penggunaan SDA yang terbarukan serta yang tak terbarukan. Penyusunan tarif ini mempertimbangkan beberapa aspek, seperti:

  • Aspek keadilan.
  • Kebijakan pemerintah.
  • Nilai manfaat, kadar, atau kualitas sumber daya alam.
  • Dampak pengenaan biaya terhadap masyarakat dunia usaha, pelestarian alam dan lingkungan, serta sosial budaya.

2. Pelayanan

Biaya atas jenis PNBP dari pelayanan meliputi tarif pelayanan dasar dan tarif pelayanan non dasar. Adapun penyusunan tarif atas jenis PNBP ini mempertimbangkan beberapa hal seperti:

  • Aspek keadilan.
  • Kebijakan pemerintah.
  • Biaya penyelenggaraan layanan.
  • Dampak pengenaan tarif terhadap masyarakat, dunia usaha, dan sosial budaya

3. Pengelolaan Kekayaan Negara Dipisahkan

Selanjutnya, tarif atas jenis pengelolaan kekayaan negara dipisahkan. Penetapan ini sudah diatur dalam undang-undang dan/atau rapat umum pemegang saham. Adapun hal-hal yang dipertimbangkan seperti:

  • Operasional badan
  • Kebijakan pemerintah
  • Kondisi keuangan badan
  • Kebutuhan investasi badan

4. Pengelolaan Barang Milik Negara

Tarif atas jenis pengelolaan barang milik negara disusun dengan pertimbangan, seperti nilai guna aset tertinggi dan terbaik, serta kebijakan pemerintah.

5. Pengelolaan Dana

Adapun tarif atas jenis ini disusun dengan mempertimbangkan beberapa hal, seperti hasil dan manfaat terbaik, serta kebijakan pemerintah.

6. Hak Negara Lainnya

Tarif atas jenis PNBP ini disusun dengan beberapa pertimbangan, seperti:

  • Aspek keadilan
  • Kebijakan pemerintah
  • Dampak pengenaan tarif terhadap masyarakat, dunia usaha, dan sosial budaya

Setiap jenis PNBP sudah dibagi ke dalam beberapa kelompok lebih rinci dengan besaran tarif berbeda yang didasarkan pada undang-undang, peraturan pemerintah, danatau peraturan menteri.

Namun, tarif atas jenis PNBP bisa ditetapkan sampai dengan Rp0 atau 0% dengan beberapa pertimbangan tertentu.

Cara Membayar Biaya PNBP

Biaya PNBP adalah tarif yang wajib dibayarkan oleh setiap individu dan lembaga (wajib bayar). Biasanya para wajib bayar dapat melakukan pembayaran PNBP lewat Instansi Pengelola PNBP atau Instansi Pengelola PNBP.

Sekarang ini, cara pembayaran biaya PNBP adalah dengan menggunakan Modul Penerimaan Negara Generasi ke-3 (MPN G3).

Hal tersebut merupakan sistem penerimaan negara yang dikembangkan guna membantu pemerintah dalam mengurangi kesalahan dalam perhitungan PNBP.

Sementara itu, dari sisi wajib bayar dapat melakukan penyetoran penerimaan negara melalui berbagai cara, seperti ATM, teller bank, bahkan internet banking.

Itu tadi merupakan penjelasan singkat mengenai biaya PNBP. Perlu diketahui bahwa biaya PNBP adalah hal wajib yang perlu dibayarkan karena sudah tertuang dalam undang-undang. Semoga informasi ini bermanfaat dan simak terus ulasan lainnya di OCBC NISP!

Baca Juga:

Story for your Inspiration

Baca

Edukasi, Investasi - 8 Des 2022

Keuntungan Investasi Emas & Kerugiannya yang Wajib Anda Tahu

Baca

Edukasi, Investasi - 8 Des 2022

Mengenal Apa itu Perusahaan Efek, Fungsi, Jenis & Contohnya

See All

Produk Terkait

ONe Mobile
ONe Mobile

ONe Mobile

Tumbuhkan uang dalam 1 aplikasi bersama ONe Mobile yang baru.
Cash Management

Cash Management

Kelola bisnis jadi lebih mudah dan nyaman

Download ONe Mobile