Ini Aturan Perhitungan Pesangon Untuk Karyawan Kontrak

16 Jan 2023

Pesangon karyawan kontrak adalah uang kompensasi di akhir masa kerja.

Berapa pesangon karyawan kontrak? Sebagai seorang pekerja, sangat penting untuk mengetahui apa saja hak yang akan didapatkan saat berhenti.

Apakah perusahaan akan memberikan tunjangan, pesangon atau hak lainnya, semuanya harus diketahui dengan jelas, karena pemahaman tentang hak ini tidak hanya akan menjamin kesejahteraan karyawan, namun juga berpengaruh untuk membuat mereka lebih produktif.

Karena itulah, OCBC NISP telah merangkum beberapa informasi seputar pesangon karyawan kontrak untuk Sobat OCBC NISP di artikel ini. Selengkapnya, yuk simak!

Hak Karyawan Kontrak yang Di-PHK

Apakah karyawan kontrak dapat pesangon jika di-PHK? Sebelum disahkannya UU Cipta Kerja, karyawan kontrak atau pekerja PKWT (Perjanjian Kerja Waktu Tertentu) hanya mendapatkan gaji terakhir.

Kini, mereka juga berhak mendapatkan uang kompensasi saat masa kerjanya berakhir.

Uang kompensasi ini diberikan kepada pekerja yang telah memiliki masa kerja paling sedikit satu bulan secara terus menerus.

Nantinya, pemberian uang kompensasi akan dilaksanakan pada saat berakhirnya PKWT.

Lebih jelasnya, aturan pesangon karyawan kontrak telah tertulis dalam Pasal 15 No.35 Tahun 2021, adapun beberapa poinnya adalah sebagai berikut:

  • Pengusaha wajib memberikan uang kompensasi/ganti rugi kepada karyawan Perjanjian Kerja Waktu Tertentu (PKWT).
  • Pemberian uang kompensasi tersebut dilakukan saat PKWT berakhir.
  • Uang kompensasi/ganti rugi diberikan bagi pekerja dengan masa kerja minimal 1 bulan secara terus-menerus.
  • Jika Perjanjian Kerja Waktu Tertentu diperpanjang, maka uang kompensasi diberikan saat selesainya jangka waktu PKWT sebelum perpanjangan. Lalu, uang kompensasi berikutnya diberikan setelah perpanjangan PKWT berakhir.
  • Pemberian uang kompensasi tidak berlaku bagi tenaga kerja asing yang dipekerjakan berdasarkan Perjanjian Kerja Waktu Tertentu.

Jadi, jika merujuk pada aturan di atas, pesangon karyawan kontrak yang dimaksud adalah uang kompensasi atau ganti rugi.

Baca juga: Ini Cara Hitung Pesangon PHK 2021, Aturan, & Cara Mengelola

Perhitungan Pesangon Karyawan Kontrak

Lantas, berapa pesangon karyawan kontrak? Berdasarkan poin dalam Pasal 61A UU Ketenagakerjaan, besaran uang kompensasi karyawan PKWT disesuaikan dengan masa kerja mereka di perusahaan tersebut.

Adapun jumlah pesangon karyawan kontrak yang di-PHK telah di dalam Pasal 16 ayat (1) UU Cipta Kerja:

Masa Kerja Besaran Uang Kompensasi
PKWT 12 bulan terus menerus Satu kali upah per bulan
PKWT selama 1 -12 bulan (durasi masa kerja/12) x 1 bulan upah
PKWT lebih dari 12 bulan (durasi masa kerja/12) x 1 bulan upah

Contoh Perhitungan:

Misalnya, A merupakan karyawan PKWT dengan masa kerja 2 tahun dan gaji Rp10.000.000 per bulan.

Jika perusahaan melakukan PHK, maka berapa kompensasi atau uang pesangon karyawan kontrak yang bisa diterima A?

Jawab:

2 tahun = 24 bulan

(24:12) x Rp10.000.000 = Rp20.000.000

Dalam contoh di atas, maka A berhak mendapatkan uang kompensasi sebesar Rp20.000.000.

Ketentuan Waktu Pembayaran Pesangon Karyawan Kontrak

Berdasarkan Pasal 15 No.35 Tahun 2021, dijelaskan bahwa pemberian uang kompensasi atau pesangon karyawan kontrak dilakukan saat PKWT berakhir

Jika diperpanjang, maka uang kompensasi harus dibayarkan saat selesainya waktu PKWT sebelum perpanjangan berikutnya.

Kemudian, uang kompensasi berikutnya akan diberikan setelah perpanjangan jangka waktu PKWT berakhir.

Lantas, bagaimana jika perusahaan tidak membayarkan uang kompensasi kepada karyawan PKWT yang di-PHK?

Jika hal tersebut terjadi, maka perusahaan dapat dikenakan sanksi administratif bertingkat karena pemberian kompensasi ini bersifat wajib.

Adapun sanksinya mulai dari teguran tertulis, pembatasan kegiatan usaha, penghentian sementara sebagian alat produksi hingga pembekuan kegiatan.

Nah, itulah penjelasan seputar pesangon karyawan kontrak dan aturan tentang jumlah besarannya.

Mendapatkan pesangon atau uang kompensasi di akhir masa kerja memang membuat kita merasa aman.

Meskipun begitu, terkadang jumlahnya masih belum mampu menutupi seluruh kebutuhan di waktu setelahnya.

Karena itulah dana darurat atau dana pensiun penting untuk dimiliki.

Jadi, jika sewaktu-waktu terjadi PHK, Sobat OCBC NISP tidak perlu bingung untuk memikirkan biaya hidup ke depannya.

Nah, untuk mengetahui tips seputar cara merencanakan dana darurat atau pensiun, yuk kunjungi artikel lainnya di blog OCBC NISP!

Baca juga: Ingin Pensiun Dini? Perhatikan Syarat dan Cara Berikut!

 

Story for your Inspiration

Baca

Edukasi - 27 Jan 2023

Cara Jadi Trendsetter untuk Branding Bisnis, Ini Manfaatnya!

Baca

Edukasi - 27 Jan 2023

Inilah 8 Jenis Usaha Ekonomi di Indonesia, Simak Contohnya!

See All

Produk Terkait

Kredit Modal Kerja

Kredit Modal Kerja

Solusi pinjaman untuk memenuhi berbagai kebutuhan pribadi

Download ONe Mobile