Bank OCBC NISP Fokus Hadirkan Solusi untuk Mendukung Nasabah #Melaju Jauh di Tengah Perlambatan Ekonomi

10 Feb 2021

  • Hingga Desember 2020, Bank mencatat pertumbuhan laba operasional sebelum beban cadangan kerugian penurunan nilai sebesar 14% YoY
  • Dukung pelaku usaha hadapi tantangan ekonomi, Bank hadirkan solusi digital Velocity@OCBCNISP untuk transaksi dan hadirkan solusi komprehensif untuk membantu pengusaha perempuan mengembangkan bisnis.

Jakarta, 10 Februari 2021 - Bank OCBC NISP mencatat kinerja berkelanjutan sepanjang tahun 2020 di tengah perlambatan ekonomi global dan nasional. Hingga Desember 2020, Bank mencatat pertumbuhan laba operasional sebelum beban cadangan kerugian penurunan nilai sebesar 14% YoY, tumbuh menjadi Rp5,24 T dari sebelumnya Rp4,58 T di tahun 2019. Hal ini didukung pertumbuhan pendapatan operasional sebesar 9% YoY, sementara upaya peningkatan produktivitas dan efesiensi telah berkontribusi positif, antara lain biaya operasional dengan kenaikan sebesar 2% YoY.

"Pandemi COVID-19 banyak memberikan pelajaran bagi Bank OCBC NISP, mulai dari keterbatasan mobilitas yang mendorong akselerasi digital hingga perubahan perilaku nasabah yang semakin sadar akan pengelolaan keuangan dan investasi. Fenomena ini kami sambut dengan mengakselerasi kemampuan kami untuk menghadirkan solusi perbankan yang memungkinkan nasabah individu dan korporasi mengelola keuangannya dimana saja, didukung dengan kemudahan dan fleksibilitas dari layanan digital kami, serta berbagai program pemberdayaan dan edukasi untuk mendukung masyarakat menjaga kesehatan keuangannya," papar Presiden Direktur Bank OCBC NISP, Parwati Surjaudaja.

Kemudahan dan fleksibilitas untuk transaksi, menabung dan berinvestasi yang ditawarkan channel digital Bank OCBC NISP terutama pada saat pandemi disambut baik nasabah, yang tercermin dari peningkatan jumlah maupun volume transaksi serta pengguna layanan. Pada layanan ONe Mobile untuk nasabah individu, terjadi peningkatan jumlah transaksi sebesar 58% YoY, volume transaksi sebesar 92% YoY, serta jumlah pengguna sebesar 41% YoY. Lebih lanjut, nasabah juga semakin memperlihatkan kenyamanan dalam menggunakan ONe Mobile untuk berinvestasi di mana transaksi produk investasi yang dilakukan melalui ONe Mobile meningkat sepanjang tahun 2020.

Lebih lanjut, kesadaran nasabah individu untuk menabung dan berinvestasi serta nasabah korporasi yang masih menunda untuk berekspansi mendorong pertumbuhan DPK Bank OCBC NISP sebesar 26% YoY, di mana dana murah atau CASA berkontribusi sebesar 42%. Di sisi lain, wealth management menjadi salah satu produk dan layanan yang dapat ditingkatkan seiring dengan berkembangnya literasi keuangan. Di tengah perlambatan ekonomi, produk investasi yang diminati adalah produk investasi dengan risiko rendah, salah satunya surat berharga negara ritel, dimana Bank OCBC NISP turut menjadi mitra distribusi.

Bank OCBC NISP menyadari bahwa kesadaran nasabah akan pentingnya menabung dan berinvestasi serta tingginya aktivitas di channel digital harus diimbangi dengan literasi keuangan dan literasi digital yang baik. Oleh karena itu, Bank OCBC NISP mengembangkan berbagai inisiatif program edukasi literasi keuangan kepada masyarakat luas secara online di antaranya melalui beragam program edukasi TAYTB di sosial media, webinar dan online gameboards. Melalui program ini, Bank terus menginspirasi dan memberdayakan masyarakat untuk memiliki semangat Tidak Ada Yang Tidak Bisa (TAYTB), khususnya generasi muda melalui konten-konten interaktif yang dikemas menarik dengan konsep lifestyle sehingga erat dengan keseharian anak muda Indonesia. Di 2020, program edukasi literasi keuangan ini telah diikuti oleh lebih dari 13.400 peserta.

Bank OCBC NISP juga memperhatikan kebutuhan serta tantangan yang dihadapi oleh nasabah korporasi, termasuk Usaha Kecil dan Menengah (UKM). "Melihat peran strategis UKM dalam menopang pertumbuhan ekonomi nasional meskipun terdampak pandemi COVID-19, Bank OCBC NISP terus mendampingi dan membantu nasabah melewati masa-masa sulitnya sesuai dengan arahan pemerintah agar dapat bangkit untuk mengembangkan bisnisnya bahkan berkontribusi bagi pemulihan ekonomi nasional. Kami aktif berdiskusi dengan nasabah dan menawarkan dukungan, baik itu relaksasi maupun restrukturisasi atas fasilitas pendanaan yang dimiliki," tambah Parwati.

Di tahun 2020, Bank OCBC NISP juga secara khusus memberikan dukungan bagi pengusaha perempuan Indonesia melalui program #TAYTB Women Warriors dengan solusi menyeluruh. Selain dukungan fasilitas pendanaan, Bank OCBC NISP juga aktif memberikan program pemberdayaan wirausaha melalui kelas edukasi online bertajuk ONPreneurship & Wtalks yang topiknya disesuaikan dengan kebutuhan maupun tantangan yang dihadapi pelaku UMKM khususnya wanita. ONPreneurship dan Wtalks rutin dilakukan satu kali dalam satu bulan dan telah diikuti oleh lebih dari 740 pelaku usaha hingga akhir tahun 2020.

Upaya Bank OCBC NISP dalam melayani nasabah dilaksanakan bersamaan dengan komitmen Bank dalam menjalankan kegiatan usahanya secara pruden. Hal ini tercermin dari rasio NPL (non-performing loan) net yang tercatat sebesar 0,8% dan NPL bruto sebesar 1,9%, berada di bawah rata-rata NPL industri perbankan. Bank juga tetap menjalankan fungsi intermediasinya dengan menyalurkan kredit sebesar Rp114,9 T hingga akhir Desember 2020. Di tengah tekanan kondisi ekonomi, Bank masih mencatatkan kinerja yang berkelanjutan dengan Laba Bersih Bank tercatat sebesar Rp2,1 T hingga akhir tahun 2020.

"Bank OCBC NISP menyambut positif tahun 2021 dengan semangat TAYTB dan fokus menjalankan strategi Bank untuk meningkatkan dana murah (CASA), melanjutkan akselerasi digital dan konsistensi menjaga kualitas kredit. Terlebih dengan milestone penting dimana Bank OCBC NISP akan genap berusia 80 tahun, kami siap memperkuat komitmen untuk menjalankan kegiatan perbankan yang bertanggung jawab, menjaga kinerja yang berkelanjutan dan memberikan dampak positif terhadap sosial dan lingkungan sehingga dapat melaju jauh bersama nasabah dan berkontribusi dalam menggerakkan perekonomian Indonesia untuk melalui situasi yang menantang ini," tutup Parwati

Sekilas laporan keuangan dan rasio keuangan per 31 Desember 2020, disajikan dalam factsheet terlampir

Sekilas Tentang Bank OCBC NISP

Bank OCBC NISP didirikan di Bandung pada tahun 1941 dengan nama Nederlandsch Indische Spaar en Deposito Bank. Per tanggal 31 Desember 2020, Bank OCBC NISP melayani nasabah melalui 236 jaringan kantor di 57 kota di Indonesia, dilengkapi dengan 592 unit ATM Bank OCBC NISP yang dapat diakses di lebih dari 102.000 jaringan ATM di Indonesia, sekaligus terhubung dengan lebih dari 650 jaringan ATM OCBC Group di Singapura dan Malaysia. Bank OCBC NISP pun melayani nasabah melalui berbagai channel digital, termasuk mobile banking dan internet banking – baik untuk individu maupun korporasi. Bank OCBC NISP merupakan salah satu bank dengan peringkat kredit tertinggi di Indonesia yakni peringkat idAAA (stabil) dari PT Pemeringkat Efek Indonesia (PEFINDO) dan AAA(idn)/stabil dari PT Fitch Ratings Indonesia.

Bank OCBC NISP

Corporate Communication Division

OCBC NISP Tower, Jl Prof Dr Satrio Kav 25, Jakarta 12940

Tel: 021- 25533888; Fax: 021-57944000

corporate.communication@ocbcnisp.com

Website : www.ocbcnisp.com



Aleta Hanafi
Division Head
aleta.hanafi@ocbcnisp.com,
Mobile: 62-8119860068
Duhita Rahma Mahatmi (Gandis)
Public Relations & CSR
duhita.mahatmi@ocbcnisp.com
Mobile: 62-8111071069
Masniar Hutajulu
Public Relations
masniar.hutajulu@ocbcnisp.com
Mobile: 62- 85218211636

News for your Inspiration

Read More

Kinerja OCBC NISP - 30 Jul 2021

Di Tengah Berlanjutnya Pandemi, Bank OCBC NISP Jaga Kinerja Keuangan Berkelanjutan

Read More

Kinerja OCBC NISP - 4 Mar 2021

Pelajaran Berharga Pandemi COVID-19: Mengubah Cara Pandang Masyarakat Tentang Pentingnya Pengelolaan Keuangan

See All