Amortisasi: Pengertian, Manfaat, Contoh & Cara Menghitungnya

5 Jan 2023

Amortisasi adalah prosedur pengurangan nilai melalui biaya pokok dan bunga secara bertahap.

Sebagian dari Anda mungkin masih asing dengan istilah amortisasi. Dalam dunia akuntansi, amortisasi adalah proses perhitungan yang cukup penting bagi laporan keuangan suatu bisnis.

Pasalnya, nilai amortisasi akan digunakan sebagai acuan dalam penyusunan laporan tersebut.

Bukan cuma itu, memahami biaya amortisasi juga bisa mempermudah Anda melakukan evaluasi terhadap berbagai pembayaran utang dalam jangka waktu tertentu.

Untuk mengetahui lebih jelas apa yang dimaksud dengan amortisasi, yuk simak penjelasan selengkapnya di artikel berikut!

Pengertian Amortisasi

Amortisasi adalah sebuah prosedur dalam akuntansi yang digunakan untuk mengurangi nilai biaya dengan membayarkan biaya pokok dan bunga secara bertahap.

Pengertian amortisasi lainnya yaitu proses penurunan atau pengurangan aktiva tidak berwujud untuk setiap periode akuntansi yang sudah dilewati perusahaan.

Amortisasi mengalokasikan biaya aktiva tidak berwujud dengan cara mengurangi kewajiban pembayaran pokok dan bunganya secara teratur dalam jumlah tertentu hingga pinjaman terbayar ketika sudah jatuh tempo.

Contoh Amortisasi

Untuk memahami apa yang dimaksud dengan amortisasi dengan lebih jelas, Anda bisa melihat contoh penerapannya.

Amortisasi biasanya diterapkan pada proses pembayaran tagihan terhadap pinjaman modal usaha, pembelian kredit kendaraan, dan sebagainya.

Contoh amortisasi adalah sebagai berikut:

  • Perusahaan A mempunyai pinjaman sebesar Rp100.000.000. Setiap tahunnya, pinjaman tersebut diangsur sejumlah Rp10.000.000. Dengan demikian, Perusahaan A telah melakukan amortisasi pinjaman senilai Rp10.000.000 setiap tahunnya.
  • Budi melakukan pembelian kredit kendaraan dengan harga Rp250.000.000 dan harus lunas dalam waktu 5 tahun. Oleh karena itu, Budi harus melakukan amortisasi pinjaman senilai Rp50.000.000 setiap tahunnya.
  • Perusahaan B memiliki hak paten dari suatu teknologi dengan jangka waktu 5 tahun. Demi mengembangkan teknologi tersebut, perusahaan B perlu mengeluarkan biaya sebesar Rp30.000.000. Berdasarkan informasi tersebut, perusahaan B mengamortisasi biaya pengembangan tersebut sebesar Rp6.000.000 per tahun selama masa kepemilikan hak paten.

Fungsi dan Manfaat Amortisasi

Biaya amortisasi adalah cara yang digunakan sebagai patokan dari nilai kembali yang dihasilkan oleh aset tidak berwujud.

Perhitungan biaya amortisasi adalah hal yang bermanfaat sebagai acuan sehingga Anda dapat menyusun laporan keuangan perusahaan berdasarkan kondisi yang sebenarnya.

Selain itu, amortisasi adalah proses yang juga bermanfaat dalam bidang peminjaman.

Sebab, Anda bisa menggunakan tabel amortisasi untuk mengevaluasi berbagai opsi pinjaman serta mengukur biaya sebenarnya dari produk yang akan dibeli atau dipinjam.

Metode-Metode Amortisasi

Jika ingin tahu bagaimana cara menghitung amortisasi, ada dua metode yang bisa Anda gunakan.

Kedua metode ini dikelompokkan berdasarkan masa manfaatnya dan sering kali digunakan untuk mengukur nilai amortisasi aset tidak berwujud.

Kedua metode cara menghitung amortisasi adalah sebagai berikut:

  1. Metode Saldo Menurun: Jumlah biaya yang dialokasikan pada metode ini akan terus menurun bersamaan dengan bertambahnya masa manfaat di setiap tahunnya. Ketika telah mencapai tahun di mana akhir dari masa manfaat tersebut, penyusutan sekaligus akan dilakukan atas nilai sisa buku yang ada.
  2. Metode Garis Lurus: Metode ini mengalokasikan total pembebanan biaya dalam jumlah yang sama setiap tahunnya. Artinya, nilai biaya penyusutan pada metode garis lurus konstan sejak tahun perolehan hingga tahun akhir masa manfaatnya.

Cara Menghitung Amortisasi

Biaya amortisasi adalah nilai yang harus dibayarkan oleh perusahaan untuk melunasi pembayaran utang yang terdiri dari pokok pinjaman dan biaya bunga

Pembayaran pokok artinya adalah saldo utang yang beredar dan harus dibayar perusahaan.

Semakin tinggi jumlah yang dibayarkan untuk pokok pinjaman, maka semakin menurun pembayaran bunganya.

Semakin lama waktu pembayaran, jumlah bunga yang wajib dibayarkan akan semakin berkurang.

Namun demikian, jumlah pembayaran pokok pinjamannya meningkat. Itulah dasar dari cara menghitung amortisasi.

Anda bisa mempelajari rumus cara menghitung amortisasi pada dua panduan berikut ini:

  • Perhitungan pada Bulan Pertama:
    1. Kumpulkan data terkait suku bunga, pokok pinjaman, dan tenor pinjaman.
    2. Siapkan kertas atau spreadsheet untuk melakukan perhitungan.
    3. Tentukan pinjaman pada bulan sebelumnya dan hitung jumlah angsuran.

      Rumus Jumlah Angsuran = P x (i /12) / 1 – (1+(i /12) - t).

      Keterangan:

      • P: Pokok pinjaman
      • I:Suku bunga
      • t: Tenor atau jangka waktu pinjamannya.
    4. Kalkulasikan angsuran bunga dengan rumus = Saldo Pinjaman Bulan Sebelumnya × Suku Bunga × (30/360).
    5. Hitung angsuran pokok dengan rumus = Total Angsuran – Angsuran Bunga.
    6. Hitung saldo pinjaman dengan rumus = Saldo Pinjaman Bulan Sebelumnya – Angsuran Pokok.
  • Perhitungan untuk Keseluruhan Pinjaman: Setelah biaya amortisasi pada bulan pertama berhasil dihitung, Anda sudah bisa menghitung amortisasi pada bulan-bulan berikutnya. Caranya adalah dengan menggunakan spreadsheet atau tabel amortisasi yang telah dibuat sebelumnya.

Perbedaan Amortisasi dan Depresiasi

Selain amortisasi, ada juga istilah lain di dalam akuntansi yang merujuk pada pengurangan nilai manfaat dari suatu aset yaitu depresiasi.

Anda harus bisa mengetahui perbedaan amortisasi dan depresiasi.

Sederhananya, amortisasi adalah penurunan nilai aktiva tak berwujud, sedangkan depresiasi adalah penurunan nilai dari aktiva berwujud.

Amortisasi digunakan sebagai cerminan nilai aset perusahaan ketika akan kembali dijual, sedangkan depresiasi digunakan untuk memungkinkan perusahaan dalam menghasilkan dan mempertahankan pendapatan dari aset berwujud untuk bulan tertentu.

Demikian penjelasan mengenai apa itu amortisasi, fungsi, hingga cara menghitungnya. Bisa dibilang, amortisasi adalah prosedur yang memegang peran krusial bagi keuangan suatu bisnis.

Sebab, perhitungan biaya amortisasi akan membantu Anda mengukur kondisi keuangan perusahaan yang berkaitan dengan depresiasi.

Yuk, kunjungi blog OCBC NISP untuk mendapatkan informasi bermanfaat lainnya seputar keuangan dan bisnis!

Story for your Inspiration

Baca

Tips & Trick - 1 Feb 2023

Berikan Yang Terbaik Saat Valentine, Asal Jangan Hal Ini!

Baca

Edukasi - 27 Jan 2023

Apa Itu Stress Spending? Ini Penyebab & Cara Menghindarinya

See All

Produk Terkait

Cash Management

Cash Management

Kelola bisnis jadi lebih mudah dan nyaman

Download ONe Mobile